Saturday, August 20, 2011

T.I.G.A P.U.L.U.H E.N.A.M


Sudah seminggu Joey pulang dari Maldives dan kini dia tinggal di salah sebuah rumah baba yang terletak di Singapura. Rumah tersebut dibeli ketika Joey berusia 5 tahun dan rumah tersebut juga ibarat hotel 5 bintang bagi beberapa sahabat baik Joey. Semua tahu ibu hanya mempunyai seorang anak iaitu Joey dan oleh hal yang demikian sahabat baik Joey telah dianggap sebagai anak sendiri.

Cuti masih bersisa akibat daripada masalah kesihatan, Joey hanya duduk bersahaja di ruang tamu. Remote ditekan berulang kali,matanya menatap skrin televisyen tetapi hatinya entah dibawa ke mana. Dia sudah seperti hilang rasa, malas untuk melayan apa jua perkara.

“dah solat?”, tegur USB sebaik sahaja keluar dari biliknya. “emm..”, jawab Joey tanpa memandang USB. Remote diletakkan di atas meja kopi lalu Joey bangun ke dapur untuk menolong Darwish memasak. Darwish salah seorang arkitek di Singapura, dia mula tinggal di rumah Joey selepas dia dijemput oleh ibu. “bilik banyak tapi takde orang”, kata ibu sewaktu mengajak beberapa sahabat-sahabat Joey tinggal bersama.

“masak ape?”, tanya Joey sewaktu melihat Darwish di dapur. Sedang memotong kacang panjang. “paprik..ok tak?”,balas Darwish dengan soalan juga. Joey hanya mengangguk dan menolong Darwish memotong isi ayam.

“Joey,kau ok tak? From your face, I can illustrate your grief. Lama sangat dah aku tak tengok kau ceria macam dulu”,

“aku pernah ke ceria? Bila?”, Joey masih tidak memandang Darwish

“assalamualaikum…wah,bestnya bau. Masak apa ni”, kedengaran suara Lynn dan Qawim. Mereka selalu balik bersama kerana tempat kerja mereka berhampiran. Mereka segera ke dapur, dan melihat Joey dan Darwish sedang memasak.

“ayah su masak? Confirm aku tambah nasi malam ni”, sakat Lynn. Mereka memang lebih suka memanggil Joey dengan panggilan ayah su. Sebab? Joey sendiri kurang pasti.

Lynn seorang remiser, kawan ketika Joey masih kecil. Ketika itu Joey menetap di Jepun kerana ibu Joey berasal dari Jepun. Setelah bekerja barulah mereka berjumpa kembali. Qawim pula seorang jurutera, seorang yang peramah dan sangat pemurah. Dan dia tidak suka dipaksa lebih-lebih lagi soal perhubungan.

“Kono riyū wa urei o obite iru nodesu ka? Itami?”,tegur Lynn sambil melihat muka Joey. Tepat!

“Nani mo nai. Watashi wa daijōbuda yo”,jawab Joey mudah. Dia mengambil isi ayam lalu dibasuh dan dihulurkan kepada Darwish.

“dah-dah,pergi mandi.. bau hangit dah aku rasa ni. Bagi aku dan Joey ruang untuk bernafas ye. Tolong panggilkan USB sekali”,pinta Darwish

“bau kitorang ke bau paprika kau tu hah”, lalu mereka keluar dari ruang dapur. Selang beberapa minit USB datang dengan berbaju tee putih dan berseluar Dockers pendek.

“ape hal?”,tanye USB. “tolong buatkan apa-apa pencuci mulut,boleh?”,ujar Darwish

“what the…ni sifu,awat lak aku yang kena”, sambil tangannya memelukbahu Joey. Joey tersenyum kelat. “sifu la sangat..buat jelah”,kata Joey.

“korang buli aku, tau la bini aku takde…sadis tol”,

“tau la dah kawin,tak payah la buat muka cekadak macam tu. Cepat la,karang ibu balik,bini kau balik kau jugak bangga kan dapat buat satu makanan”,kata Darwish sambil menarik tangan USB.

“ye..ye..buat”, USB hanya menurut.


***  

“korang ni memang takde nama lain ek yang nak sebut? Tak mau aku kacau tak payah nak sebut la!”, bentak Joey. Dia juga tidak tahu kenapa, jika terdengar sahaja nama Alia keluar dari mulut USB atau sesiapa sahaja pasti dia naik angin. Terus dia bangun dari meja makan dan masuk ke bilik,tidak sempat menjamah makanan langsung.

Joey duduk diatas katil mengalahkan anak dara merajuk apabila ibu bapa tidak merestui hubungan cinta pula lagaknya. Sebuah buku dicapai dan dibaca, helaian demi helaian diselak tetapi satu ayat pun tidak melekat. Ketukan pintu menghentikan tangan Joey, “masuk jelah”, ujar Joey. Tidak lama selepas itu Iera masuk sambil menatang dulang yang berisi makanan dan minuman.

“nah makan, tadi tak sempat makan kan..”, kata Iera sambil tersenyum “makan la..”, pujuk Iera lagi ibarat memujuk anak kecil makan ubat.

“jap lagi la”,jawab Joey malas.

“Joey marah sebab kami sebut nama Alia?”, serentak kepala Joey didongak dan melihat Iera. “ok-ok,ak mahu kami sebut nama Alia?”,ujar Iera lagi. Dia seakan sengaja.

“dah la Joey, tak best la macam ni. Nak yang dulu tu,masa mula-mula sampai Maldives. Happy je..suka..”,

“suka akhirnya duka”, Joey mengulang kembali ayat yang pernah dituturkan oleh USB.

“suka yang berpada-pada bahagia tau”, kata Iera. “marah kami ke? Marah semua orang? Dah kurang bercakap dah Joey sekarang. Suara sedap..rugi je”, Iera memancing minat Joey untuk mendengar.

“Joey tak marah sape pun la, cuma malas nak bercakap. Tu je.. just cakap bila perlu and bila ada benda nak cakap”,

“yelah.. Joey pun dah besar. Lagi matang dari Iera, so dah boleh fikir dah. Cuma Iera tak mau Joey macam ni. Hilang seri rumah. Kesian ibu”,

Joey hanya mendengar, nasi diletakkan diatas meja sebelah katil. Kepalanya berat, dia mahu tidur. Sengaja dia membuat mata seakan kuyu dihadapan Iera. Lantas Iera bangun dan hanya tersenyum dan melangkah keluar. Joey melabuhkan kepala ke bantal, laptop ditepi kini dibuka. Yahoo! Messenger dari tadi hanya di invisible, dia segera menaip report mingguan kepada adiknya. Sarat dihati mahu dilepaskan.

Selepas menaip panjang lebar , email itu dihantar. Baru sahaja Joey mahu melelapkan matanya, ketukan di pintu memusnahkan keinginan. Lynn masuk bersama Darwish, Lynn memegang sejambak bunga dan sebakul buah-buahan. Joey hairan.

“ayah su.. sihat dah?”, tanya Lynn lalu bakul buah-buahan dan bunga diletakkan di meja bacaan. “nak Lynn potongkan buah tu? Nak epal ke oren?”,Lynn mengangkat kening. Tetapi tidak dilayan oleh Joey.

Darwish datang ke birai katil lalu betis Joey dipicit, Joey memandang Darwish. Sesekali ada yang memicit ok jugak. Tiba-tiba Lynn datang merangkak ke atas katil dan menyuakan seulas oren ke mulut Joey.

“korang ni sawan ke?”, spontan keluar dari mulut Joey

“ehh Wish, ayah su kita normal la.. mana ade sakitnya”,kata Lynn lantas Darwish meletakkan belakang tangannya ke dahi Joey

“la..aku ingat kau sakit. Yelah kurang bercakap, murung je”, tegur Darwish.

“korang buat macam ni lagi la aku rasa nak mati sekarang jugak! Dah-dah, blah”, marah Joey lantas mereka segera keluar dari bilik dengan mencebik. Joey menarik nafas lega, mata baru sahaja mahu ditutup lantas suara Darwish kedengaran.

“err Joey just nak inform, Qawim balik kampung. Aku pulak kena kursus dalam seminggu lebih jugak la”,jelas Darwish. “emm…”, balas Joey mudah. Lalu bunyi pintu ditutup.


***  

“tu dia online..”, kata Joey kepada USB lantas dia berjalan mahu masuk ke bilik. Laptop USB hanya dibiarkan diatas meja di ruang tamu. Pintu bilik ditutup rapat, Joey segera naik ke atas katil. Laptop dibuka dan Joey sign in Yahoo! Messenger , kelihatan Alia online. Tanganya berat untuk menegur lantas dibiarkan sahaja di tepi.

Bunyi bip menarik perhatian Joey, bunyi dari skype. Qawim invite untuk video call, Joey hanya menekan accept. Kelihatan Qawim tersengih macam kerang busuk.

“kau ape hal?”,tegur Joey tiba-tiba. “dalam banyak-banyak etika ape pasal kau pilih yang tu?”,tanya Qawim kembali

“random”,

“ni haa.. aku nak cakap,lupa pulak aku nak bagitahu kau”, kata Qawim tersekat-sekat. “aku pinjam kau punya lappy tapi lupa pulak nak inform”,

“lappy mane?”,tanya Joey

“yang Dell dan Hp tu..err yang touch screen tu”,








“dua-dua kau rembat?”,tanya Joey sambil kening terangkat.

“yela senang la boleh buat dua kerja terus. Tak payah guna kertas masa nak lukis-lukis ni, kira lukis je kat skrin terus”, jelas Qawim dan memang itulah tujuan Joey membeli laptop tersebut. Kerana minatnya melukis,dicapainya juga laptop tersebut.

“emm yelah, jaga betul-betul. Banyak kerja aku dalam tu”, pesan Joey.

“tak marah? Serious kau tak marah? Ajaib la!!”, jerit Qawim

“sejak bila yang aku baran?”, tanya Joey pelik

“sejak kau tak berapa center.. err ok lah chow..tata”, video call diputuskan.

Joey tersenyum kelat, “aku baran?”, tanya Joey dalam hati.

Dia bangun dari katil, kanvas putih seakan menggoda iman Joey. Lantas Joey bangun dan membancuh warna, dicalitnya warna di dada kanvas. Menghasilkan satu gambaran bahawa dia seakan keliru dengan dirinya. Joey terdiam.

“midlife crisis?”, seakan terdengar seseorang berbisik. Joey terus membancuh warna, berkeping-keping kanvas diconteng. Akhirnya Joey terduduk di kerusi, letih!


*** 

“masya-Allah  budak ni matahari dah terpacak atas kepala tak reti lagi nak bangun”, bebel ibu sambil bantal dipalu ke bontot Joey lagak anak kecil.

“ibu..tak baik tipu. Jam Joey tak bunyik lagi la.. maksudnya tak pukul 5.30 pagi lagi…”, jawab Joey malas.

“Joey..bangun la. Ibu nak bincang ni..”, ibu menarik lengan Joey memaksa untuk Joey duduk. Lantas Joey duduk sambil amta terpejam. “apenye...”

“ibu rasa ibu nak masuk meminang Lynn la, berkenan la ibu dengan dia”,

Terdengar sahaja kata-kata ibu, mata Joey terbuka sebelah. “fikir beratus kali dulu ibu sebelum cakap hal macam tu dengan Lynn tu. Dia tu dah la psiko”, ujar Joey

“eiii...ryuichi!!!!” kata ibu sambil mengetuk kepala Joey *ketuk-ketuk manja.

Ibu..siapa dapat halang? Joey? Baba? Sedangkan atok tidak mampu menghalang, inikan pula orang lain. Ibu..bukan boleh dihalang. Biarkan dia buat, Cuma satu sahaja yang membuatkan orang suka dengan ibu, walau apapun jawapan ibu akan selalu membalas “kau tetap kesayanganku…”.

Ibu..ratu hatiku...selamanya!







Sudah seminggu Joey pulang dari Maldives dan kini dia tinggal di salah sebuah rumah baba yang terletak di Singapura. Rumah tersebut dibeli ketika Joey berusia 5 tahun dan rumah tersebut juga ibarat hotel 5 bintang bagi beberapa sahabat baik Joey. Semua tahu ibu hanya mempunyai seorang anak iaitu Joey dan oleh hal yang demikian sahabat baik Joey telah dianggap sebagai anak sendiri.

Cuti masih bersisa akibat daripada masalah kesihatan, Joey hanya duduk bersahaja di ruang tamu. Remote ditekan berulang kali,matanya menatap skrin televisyen tetapi hatinya entah dibawa ke mana. Dia sudah seperti hilang rasa, malas untuk melayan apa jua perkara.

“dah solat?”, tegur USB sebaik sahaja keluar dari biliknya. “emm..”, jawab Joey tanpa memandang USB. Remote diletakkan di atas meja kopi lalu Joey bangun ke dapur untuk menolong Darwish memasak. Darwish salah seorang arkitek di Singapura, dia mula tinggal di rumah Joey selepas dia dijemput oleh ibu. “bilik banyak tapi takde orang”, kata ibu sewaktu mengajak beberapa sahabat-sahabat Joey tinggal bersama.

“masak ape?”, tanya Joey sewaktu melihat Darwish di dapur. Sedang memotong kacang panjang. “paprik..ok tak?”,balas Darwish dengan soalan juga. Joey hanya mengangguk dan menolong Darwish memotong isi ayam.

“Joey,kau ok tak? From your face, I can illustrate your grief. Lama sangat dah aku tak tengok kau ceria macam dulu”,

“aku pernah ke ceria? Bila?”, Joey masih tidak memandang Darwish

“assalamualaikum…wah,bestnya bau. Masak apa ni”, kedengaran suara Lynn dan Qawim. Mereka selalu balik bersama kerana tempat kerja mereka berhampiran. Mereka segera ke dapur, dan melihat Joey dan Darwish sedang memasak.

“ayah su masak? Confirm aku tambah nasi malam ni”, sakat Lynn. Mereka memang lebih suka memanggil Joey dengan panggilan ayah su. Sebab? Joey sendiri kurang pasti.

Lynn seorang remiser, kawan ketika Joey masih kecil. Ketika itu Joey menetap di Jepun kerana ibu Joey berasal dari Jepun. Setelah bekerja barulah mereka berjumpa kembali. Qawim pula seorang jurutera, seorang yang peramah dan sangat pemurah. Dan dia tidak suka dipaksa lebih-lebih lagi soal perhubungan.

“Kono riyū wa urei o obite iru nodesu ka? Itami?”,tegur Lynn sambil melihat muka Joey. Tepat!

“Nani mo nai. Watashi wa daijōbuda yo”,jawab Joey mudah. Dia mengambil isi ayam lalu dibasuh dan dihulurkan kepada Darwish.

“dah-dah,pergi mandi.. bau hangit dah aku rasa ni. Bagi aku dan Joey ruang untuk bernafas ye. Tolong panggilkan USB sekali”,pinta Darwish

“bau kitorang ke bau paprika kau tu hah”, lalu mereka keluar dari ruang dapur. Selang beberapa minit USB datang dengan berbaju tee putih dan berseluar Dockers pendek.

“ape hal?”,tanye USB. “tolong buatkan apa-apa pencuci mulut,boleh?”,ujar Darwish

“what the…ni sifu,awat lak aku yang kena”, sambil tangannya memelukbahu Joey. Joey tersenyum kelat. “sifu la sangat..buat jelah”,kata Joey.

“korang buli aku, tau la bini aku takde…sadis tol”,

“tau la dah kawin,tak payah la buat muka cekadak macam tu. Cepat la,karang ibu balik,bini kau balik kau jugak bangga kan dapat buat satu makanan”,kata Darwish sambil menarik tangan USB.

“ye..ye..buat”, USB hanya menurut.


***  

“korang ni memang takde nama lain ek yang nak sebut? Tak mau aku kacau tak payah nak sebut la!”, bentak Joey. Dia juga tidak tahu kenapa, jika terdengar sahaja nama Alia keluar dari mulut USB atau sesiapa sahaja pasti dia naik angin. Terus dia bangun dari meja makan dan masuk ke bilik,tidak sempat menjamah makanan langsung.

Joey duduk diatas katil mengalahkan anak dara merajuk apabila ibu bapa tidak merestui hubungan cinta pula lagaknya. Sebuah buku dicapai dan dibaca, helaian demi helaian diselak tetapi satu ayat pun tidak melekat. Ketukan pintu menghentikan tangan Joey, “masuk jelah”, ujar Joey. Tidak lama selepas itu Iera masuk sambil menatang dulang yang berisi makanan dan minuman.

“nah makan, tadi tak sempat makan kan..”, kata Iera sambil tersenyum “makan la..”, pujuk Iera lagi ibarat memujuk anak kecil makan ubat.

“jap lagi la”,jawab Joey malas.

“Joey marah sebab kami sebut nama Alia?”, serentak kepala Joey didongak dan melihat Iera. “ok-ok,ak mahu kami sebut nama Alia?”,ujar Iera lagi. Dia seakan sengaja.

“dah la Joey, tak best la macam ni. Nak yang dulu tu,masa mula-mula sampai Maldives. Happy je..suka..”,

“suka akhirnya duka”, Joey mengulang kembali ayat yang pernah dituturkan oleh USB.

“suka yang berpada-pada bahagia tau”, kata Iera. “marah kami ke? Marah semua orang? Dah kurang bercakap dah Joey sekarang. Suara sedap..rugi je”, Iera memancing minat Joey untuk mendengar.

“Joey tak marah sape pun la, cuma malas nak bercakap. Tu je.. just cakap bila perlu and bila ada benda nak cakap”,

“yelah.. Joey pun dah besar. Lagi matang dari Iera, so dah boleh fikir dah. Cuma Iera tak mau Joey macam ni. Hilang seri rumah. Kesian ibu”,

Joey hanya mendengar, nasi diletakkan diatas meja sebelah katil. Kepalanya berat, dia mahu tidur. Sengaja dia membuat mata seakan kuyu dihadapan Iera. Lantas Iera bangun dan hanya tersenyum dan melangkah keluar. Joey melabuhkan kepala ke bantal, laptop ditepi kini dibuka. Yahoo! Messenger dari tadi hanya di invisible, dia segera menaip report mingguan kepada adiknya. Sarat dihati mahu dilepaskan.

Selepas menaip panjang lebar , email itu dihantar. Baru sahaja Joey mahu melelapkan matanya, ketukan di pintu memusnahkan keinginan. Lynn masuk bersama Darwish, Lynn memegang sejambak bunga dan sebakul buah-buahan. Joey hairan.

“ayah su.. sihat dah?”, tanya Lynn lalu bakul buah-buahan dan bunga diletakkan di meja bacaan. “nak Lynn potongkan buah tu? Nak epal ke oren?”,Lynn mengangkat kening. Tetapi tidak dilayan oleh Joey.

Darwish datang ke birai katil lalu betis Joey dipicit, Joey memandang Darwish. Sesekali ada yang memicit ok jugak. Tiba-tiba Lynn datang merangkak ke atas katil dan menyuakan seulas oren ke mulut Joey.

“korang ni sawan ke?”, spontan keluar dari mulut Joey

“ehh Wish, ayah su kita normal la.. mana ade sakitnya”,kata Lynn lantas Darwish meletakkan belakang tangannya ke dahi Joey

“la..aku ingat kau sakit. Yelah kurang bercakap, murung je”, tegur Darwish.

“korang buat macam ni lagi la aku rasa nak mati sekarang jugak! Dah-dah, blah”, marah Joey lantas mereka segera keluar dari bilik dengan mencebik. Joey menarik nafas lega, mata baru sahaja mahu ditutup lantas suara Darwish kedengaran.

“err Joey just nak inform, Qawim balik kampung. Aku pulak kena kursus dalam seminggu lebih jugak la”,jelas Darwish. “emm…”, balas Joey mudah. Lalu bunyi pintu ditutup.


***  

“tu dia online..”, kata Joey kepada USB lantas dia berjalan mahu masuk ke bilik. Laptop USB hanya dibiarkan diatas meja di ruang tamu. Pintu bilik ditutup rapat, Joey segera naik ke atas katil. Laptop dibuka dan Joey sign in Yahoo! Messenger , kelihatan Alia online. Tanganya berat untuk menegur lantas dibiarkan sahaja di tepi.

Bunyi bip menarik perhatian Joey, bunyi dari skype. Qawim invite untuk video call, Joey hanya menekan accept. Kelihatan Qawim tersengih macam kerang busuk.

“kau ape hal?”,tegur Joey tiba-tiba. “dalam banyak-banyak etika ape pasal kau pilih yang tu?”,tanya Qawim kembali

“random”,

“ni haa.. aku nak cakap,lupa pulak aku nak bagitahu kau”, kata Qawim tersekat-sekat. “aku pinjam kau punya lappy tapi lupa pulak nak inform”,

“lappy mane?”,tanya Joey

“yang Dell dan Hp tu..err yang touch screen tu”,








“dua-dua kau rembat?”,tanya Joey sambil kening terangkat.

“yela senang la boleh buat dua kerja terus. Tak payah guna kertas masa nak lukis-lukis ni, kira lukis je kat skrin terus”, jelas Qawim dan memang itulah tujuan Joey membeli laptop tersebut. Kerana minatnya melukis,dicapainya juga laptop tersebut.

“emm yelah, jaga betul-betul. Banyak kerja aku dalam tu”, pesan Joey.

“tak marah? Serious kau tak marah? Ajaib la!!”, jerit Qawim

“sejak bila yang aku baran?”, tanya Joey pelik

“sejak kau tak berapa center.. err ok lah chow..tata”, video call diputuskan.

Joey tersenyum kelat, “aku baran?”, tanya Joey dalam hati.

Dia bangun dari katil, kanvas putih seakan menggoda iman Joey. Lantas Joey bangun dan membancuh warna, dicalitnya warna di dada kanvas. Menghasilkan satu gambaran bahawa dia seakan keliru dengan dirinya. Joey terdiam.

“midlife crisis?”, seakan terdengar seseorang berbisik. Joey terus membancuh warna, berkeping-keping kanvas diconteng. Akhirnya Joey terduduk di kerusi, letih!


*** 

“masya-Allah  budak ni matahari dah terpacak atas kepala tak reti lagi nak bangun”, bebel ibu sambil bantal dipalu ke bontot Joey lagak anak kecil.

“ibu..tak baik tipu. Jam Joey tak bunyik lagi la.. maksudnya tak pukul 5.30 pagi lagi…”, jawab Joey malas.

“Joey..bangun la. Ibu nak bincang ni..”, ibu menarik lengan Joey memaksa untuk Joey duduk. Lantas Joey duduk sambil amta terpejam. “apenye...”

“ibu rasa ibu nak masuk meminang Lynn la, berkenan la ibu dengan dia”,

Terdengar sahaja kata-kata ibu, mata Joey terbuka sebelah. “fikir beratus kali dulu ibu sebelum cakap hal macam tu dengan Lynn tu. Dia tu dah la psiko”, ujar Joey

“eiii...ryuichi!!!!” kata ibu sambil mengetuk kepala Joey *ketuk-ketuk manja.

Ibu..siapa dapat halang? Joey? Baba? Sedangkan atok tidak mampu menghalang, inikan pula orang lain. Ibu..bukan boleh dihalang. Biarkan dia buat, Cuma satu sahaja yang membuatkan orang suka dengan ibu, walau apapun jawapan ibu akan selalu membalas “kau tetap kesayanganku…”.

Ibu..ratu hatiku...selamanya!






Friday, August 19, 2011

T.I.G.A P.U.L.U.H L.I.M.A


“burrppp.. alhamdulillah. Sedap betul Iera masak. Patut la aku nampak kau chubby sikit USB”, kata Joey lantas matanya kembali menatap skrin laptop. Dia mahu menghabiskan sedikit lagi masa bersama Alia. Entah mengapa nama Alia dirasakan begitu comel.

Sedang Joey asyik melayani Alia, USB datang menghampirinya. Dengan tidak berbaju menunjukkan ketulan six pack. Sememangnya USB amat menitik berat soal tubuh badannya. Katanya mahu menjadikan badannya sebagai tilam si isteri. “sasa ok la, jangan gendut sudah..”, detik hati Joey.

“kau nak laptop dah ke?”, tanya Joey kepada USB di sebelahnya. “kau tu baru je sampai, pergi la rehat dulu. Jom lah”, ajak USB lalu beg Joey ditarik.

“kemana pulak?”, dia pelik melihat USB terus berjalan ke pintu. Lalu dia segera menyudahkan chat dengan Alia.

“chalet depan, jom lah. Kalau nak makan,makan kat sini pun takpe. Nak order pun takpe”, kata USB sambil Joey membontotinya ke chalet hadapan. Sampai sahaja, kunci dibuka. Design chalet sama sahaja cuma chalet yang diduduki oleh Iera berhadapan dengan pantai dan chalet yang bakal Joey duduki terletak belakang sedikit. Joey tidak kisah, dia datang hanya untuk memenuhi permintaan USB.

Sambil berborak dengan USB, Joey terus ke bilik tidur untuk memenuhkan air di dalam tub. Mahu mandi dan berehat, menantikan hari malam untuk supper. Melihat katil yang tidak terusik, Joey pelik. USB tidur dibilik mana? Mungkin di bilik lain kerana ada dua bilik, dia malas mahu berfikir panjang.

“Wireless sini ok tak?”, tanya Joey kepada USB sambil tangannya melambung-lambung oren lagak di sarkas. Jika wireless tidak ada masalah, boleh lah Joey teruskan dengan FOREX. Kalau tidak alamatnya berserah sajalah.

“kadang-kadang ok la, tapi kalau ada masalah kau boleh call or diorang akan call inform”, jelas USB sambil berbaring di atas katil dengan kedua-dua tangan diletakkan di bawah kepala. Menatap dinding dengan tajam. Tembus!

“kau tidur bilik mana? Nampak tak terusik, barang kau pun sikit je dalam ni”, kata Joey sambil memerhati sekeliling.

“aku tidur chalet sana la, bukan yang ni. Baru ni je aku tidur sini”,USB menunjukkan chalet dimana Iera tinggal. Mukanya tersengih.

“kau ingat kau duduk luar Malaysia kau boleh buat kerja tak betul ke? Ape kes dengan kau ni?”, suara Joey tinggi sedikit. Dia masih bingung. Lalu USB bangun dan berjalan ke arah Joey.

“we’re married bro..”,bahu Joey ditepuk lembut.

“bila?saksi?wali?tok kadi?”, bertalu-talu soalan keluar dari mulut Joey. Dia terkejut!

“bila? Seminggu kot. Saksi? Ada la beberapa orang. Wali? Dah semestinya la bapak mertua aku. Dan Tok Kadi diimport khas dari Malaysia dan ada la beberapa orang kenamaan dan juga orang jabatan hal ehwal agama Islam sini”,

“langsung aku tak tahu? Kau ni kan..”, Joey merengus. Secepat kilat betul bila USB membuat perancangan. “dah lah bro, jangan risau lah. Semuanya ok dah pun. Malam ni datang supper kat chalet aku ok. Kami tunggu”, USB menapak ke pintu lalu ditutup.

Joey segera ke pintu dan mengunci. Lantas langkahnya dihala ke bilik mandi untuk mandi. Pakaian dibuka,hanya berbekalkan seluar pendek lantas Joey masuk ke tub. Wangian aroma terapi memberikan rasa tenang, badan disandarkan lalu kepala diletakkan di atas tuala yang telah direndam dengan sedikit aroma terapi. Matanya kian layu, bau wangian dari lilin aroma terapi juga ibarat merangkul erat tubuhnya sambil mendodoi. Akhirnya mata Joey tewas. Terlelap!


*** 

Pada petang keesokkanya USB mengajak Joey ke pantai, ambil angina petang selepas lama berbual dengan Alia di Yahoo! Messenger. Kelihatan Iera sedang mengayuh basikal di pergigian air. Macam dalam cerita pulak gayanya. Ke ni pakej berbulan madu? Siap basikal bagai.

“best kahwin?”, tanya Joey kepada USB sambil tangannya menguis pasir dengan ranting kayu. Kepalanya didongak memandang USB yang sedang berdiri sambil tangan dimasukkan ke dalam poket seluar. USB segera duduk disebelahnya. “soalan jenis ape tu?”, ujar USB.

“random”,

“nak kata tak suka tu tipu la.. yup, suka sebab ada family life”, jelas USB. Masih terpancar seri pengantin baru dimukanya.

“ramai yang kata family life tu la yang buat kita rasa complete”,

“ada la rasa complete tu. Kau pulak ni bila?”,tanya USB

“lambat lagi kot...”, badannya dibaringkan ke atas tikar yang telah dihampar.

Mata Joey memandang USB yang sedang memandang Iera di pergigian air. Tersenyum bahagia. Bertuah Iera mendapat suami sebaik USB.

“apa yang membuatkan kau rasa nak kawin tiba-tiba? Sesetengah orang takut nak kawin sebab high maintenances la katanya ada bini ni”, tanya Joey

“susah senang sama-sama. Tu yang aku selalu kata kat Iera. Pegang tu, insya-Allah lah bahagia. Cinta sampai syurga”, tutur USB lembut. “yang kau datang sini sanggup pulak buat cuiti tanpa gaji”,

“kalau kiblat boleh diganti dengan duit memang tak merasa la semua ni. Duit tu akan datang kalau dah tertulis tu rezeki kita. Buat jelah duit tu as alat sampingan je. Kalau sebab kau, dua bulan cuti tanpa gaji pun aku ok. Tapi kan...”, Joey terhenti disitu

“tapi ape?”, soal USB. “aku terasa kau tak inform aku kau nak kawin”, Joey mengeluh lembut.

“chill la.. aku nak bersanding jugak. Tema “fairytale””, kata Joey sambil tangannya berkibar-kibar di udara. Lagak wedding planner.

Apapun impian USB, Joey pasti akan terlaksana. Sama ada cepat atau lambat sahaja. Dia tidak kisah asalkan sahabat baiknya bahagia. Dia yakin USB sudah mampu untuk membimbing Iera untuk menjadi isteri solehah.

“beg hitam aku ada tak dalam bilik kau?”, tanya Joey kepada USB. “ada, ape benda tu?”, kata USB sambil keningnya terangkat.

“harta aku tu..sayang lebih dari aku sayang kau. Ada alat tulis, A4 paper , kanvas, sketchbook, bahan-bahan warna siap ada”,

“adehh..kau ni memang tak boleh tinggal kan benda alah tu. Ni satu lagi ha..”, kata USB sambil menarik iPod dari poket baju Joey.

“aku tanpa benda-benda ni memang bukan aku laa..”,

“sepatutnya kau jadi artis la bukan saintis”, tawa USB pecah

“dalam askar ada ustaz kan? Dalam bidang perubatan, ada perubatan cara Islam kan? So kalau semua nak jadi apa yang dicita-citakan, harus ke hobi tolak tepi? Saintis aku tak tinggal, artis aku tak ketepi. Darah seni mengalir dalam diri, buat apa aku nak rugikan.. tapi kau macam tak sesuai je kalau kau suka melukis ni, sebab tu kau asyik berkepit dengan Inche Nikon kau tu je..so sesuai la”,

“ape pasal aku tak sesuai dalam lukisan? Sedangkan mau bedah orang pun kena garis-garis jugak”,

“sebab aku takut, kau kena belah perut orang tapi kau duk ukir perut orang dengan pisau tu..”, ketawa Joey terburai. Tetapi USB hanya diam memandang. Lantas Joey senyap secara tiba-tiba , memandang USB. Kini tawa USB pula memecah. Joey pelik dan tidak menghiraukan USB.

“apa gelak time macam ni, kena rasuk ke?”, celah Iera dari belakang. “jom balik..gelap dah. Matahari pun dah terbenam ni..”, kata Iera lalu Joey bangun melipat likar dan membontoti USB dan Iera yang sedang bergurau senda. Usik mengusik lalu Iera dipeluk dan diangkat oleh USB hingga ke pintu bilik.

“memang mood honeymoon betul korang ni”, sakat Joey ketika Joey berjalan pulang ke chalet.

“Joey,datang dinner sini ye..”, jemput Iera sambil Joey mengangkat tangan tanda faham.



*** 

Hari berganti hari kini sudah masuk hari ke-5 dia berada di Maldives. Dalam sedar mahupun tidak berhubung dengan Alia melalui Yahoo! Messenger telah menjadi rutin. Jam di dinding menunjukkan pukul sebelas pagi , lalu matanya kembali menatap dada sketchbook yang masih lagi suci tanpa cela. Dicari mekanikal pensel dari dalam poket beg harta karunnya lantas muncung pensel tersebut ligat melakar satu imej yang dirasakan sedang bermain di depan mata.

“pakcik mana pulak tu?”, tegur Joey dari belakang seraya itu Joey tertarik muncung hingga lakarannya rosak. “kau ni kan…tengok apa dah jadi”, Joey mencebik.

“ni chalet,bukan bilik kerja-kerja seni kau ye.patut la ada workers kata yang kau tak bagi diorang kemas bilik. Ni rupanya kerja kau..”, kata USB sambil melihat di kanvas yang telah tercalit warna. Kertas-kertas bertaburan di lantai dan juga meja. Penuh!

Malam Joey diisi dengan kerja sedemikian sehingga dia terlena di meja. Seperti selalunya dan akan berlanjutan untuk beberapa minggu,bulan ataupun tahun dia sendiri tidak pasti. Matanya tidak memandang USB, lakaran tadi disambung. Menampakkan wajah seorang pakcik tua yang sedang mengalami krisis dalam hidup. Muka sahaja sudah cukup menggambarkan cerita hidupnya.

“rasa sayang..rindu..suka tapi risau”, kata USB sambil memegang satu kanvas yang telah diconteng oleh Joey tanpa meletakkan apa-apa dalam fikirang. Dibiarkan sahaja tangan menggerakkan berus di dada kanvas. “kau rasa kat sapa ni?”, tanya USB

Seperti selalu, USB memang pandai assume. Langsung tidak dapat disembunyikan. Joey mendongak dan menggeliat. “kau kan pandai assume, so mesti kau dapat assume untuk siapa”,balas Joey bersahaja. Kanvas diletakkan dan USB angkat tangan tanda menyerah. Joey hanya tersenyum.

Telefon disebelah menjerit minta ditekan punat hijau, panggilan dari ibu. Lalu ditekan punat hijau tersebut, “assalamualaikum”, ujar ibu dihujung talian

“waalaikummusalam ibu..apa khabar? Ada ape ni?”, tanya Joey ringkas

“baik je. Saja la call, nak tau ok ke tak. Bila mau balik ni? Dah rindu ni”, kata ibu

“tengoklah bila-bila Joey balik la. Lagipun kat sini ok ja ada bodyguard. Macam ni la, Joey rasa kalau balik pun Joey terus ke Singapura la. Apa kata kalau ibu kesana”,

“balik sekali dengan menantu ke?”,sakat ibu. “ibu..ada la ni.tunggu je..nanti ada masa Joey call la ibu. Jangan risau lah. Kirim salam kat baba”,

“yelah..ibu tunggu menantu ibu tu. Ok la,jaga diri ye”, talian dimatikan.

“ibu..ibu..tak habis dengan menantu dia”, Joey tersenyum sumbing. Matanya kembali ke sketchbook dan pensel ligat menari di atasnya.

“laptop guna tak?”,tanya Joey kepada USB yang sedang meneliti hasil kerja Joey. “Iera guna kot, nak chat dengan Alia? Pergi jelah”,

“karang sikit lah”, Joey kembali tersenyum. “kau ni Joey,jangan duk suka sangat. Karang duka..ok lah,nanti pergi makan. Aku nak balik tengok bini aku. Karang ada culik sebab comel sangat”, daun pintu ditutup. Joey kembali menatap sketchbook. Lakaran sudah hampir siap.


*** 

Sebentar tadi Joey telah menghabiskan masa dengan Alia, terasa rindu pula ingin berhubung dengan gadis kecil molek tersebut. Akibat tidak tahan dengan matanya yang kian kabur, Joey menyerahkan laptop kepada USB.

Dia masuk ke bilik untuk mandi dan tukar pakaian. Dia berehat sebentar di kerusi berdekatan dengan kolam renang. Setelah ok dia bangun dan ke chalet USB dan Iera. Hari sudah malam , Iera juga kelihatan sangat penat. Joey pun malas nak ganggu pasangan tengah berbulan madu.

“ehh, bak kat aku laptop tu. Aku sambung chat dalam bilik jelah. Alia tidur dah?”, tanya Joey

“ada lagi tu. Ambik la lagipun lappy kau. Jangan tidur lewat sangat, kau tu dah la mudah sakit kepala.”, tegur USB

Laptop di atas meja diambil, dia segera berkemas mahu pulang ke chaletnya. Iera sudah hampir terlena di riba USB. Mana tidaknya tangan si suami mengelus lembut pipi si isteri.

“aku chow dulu..”, Joey berjalan ke pintu. Lalu ditutup dan dia melangkah ke chalet. Cepat-cepat dia membuka kembali laptop, takut Alia tiada jenuh pula dia mahu mencari.

Seakan ada suara dan tangan sedang menunjukkan cursor di history chat. Untuk apa dia sendiri tidak pasti. Tetapi tidak salah kerana laptop itu miliknya. Lantas jarinya menekan mouse wireless untuk membuka history chat.

Bagaikan satu cerita baru dihadapanya, dia membaca setiap satu perkataan yang telah dibualkan oleh Alia dan USB. Dari awal hingga habis. Kepalanya terasa sangat sakit, rasa mual datang tiba-tiba. Lantas laptop di hibernate dan dia berlari ke bilik air, cecair merah pekat tersembur keluar dari mulut dan hidung. Segera dia membasuh mukanya dan mengambil wudhuk.

Kerusi di meja bacaan menjadi tempat untuknya melabuhkan diri. Matanya mencari mekanikal pensel tetapi tidak dijumpai lantas dia mengambil kanvas dan warna-warna dibancuh, dia terasa bagaikan “numb”. Berus menari di kanvas yang putih, entah apa yang difikirkan. Kepalanya kembali mencucuk, dia menunduk menahan sakit. Terasa sesuatu yang suam-suam kuku di hidung, mata dibuka dan kelihatan si merah menitik dia atas papan pembancuh warna.

Joey mengesat si merah dengan telapak tangan, disapu si merah ke kanvas. Warna di papan diambil dan diconteng lagi. Entah mengapa dia rasakan seperti ada sesuatu yang menikamnya. Sakit!


***  

“Joey, tak chat dengan Alia ke?”, tanya USB

“tak”, jawabnya mudah

“kalau nak chat, pergilah. Alia tengah chat dengan Iera tu”,

“tak kot..”, lalu Joey bangun dan ke chaletnya. Dia berehat di tepi kolam renang, mahu mengambil sedikit ketengan air kolam tersebut.

“kau ni kenapa Joey? Tak sihat ke?”, tanya USB yang tiba-tiba muncul. “aku dah baca,aku dah tahu..so dah la. Takde mood la”, kata Joey sambil menutup mata. Dia membaca apa yang ditaip oleh Alia tentang perasaan dan dia mahu buang perasaan tersebut. Perasaan? Berdosakah?

“kau marah dia?, soal USB. “tak..takde sebab”,jawab Joey mudah.

“baguslah, sebab kau tak kenal dia. She still young, dia masih tak tahu apa dia rasa dan apa dia nak”,

“yup aku tak kenal dia.. memang aku tak kenal..”,

“eh kau kenapa? Apa masalah hah?! Dah la tu, biarkan dia la”,

“ye, jangan risau. Mulai semalam lagi aku biarkan. Jangan risau, adik kau aku tak rosakkan pun. Sah kan nak rosakkan, sentuh pun aku tak sebab aku tahu apa betul apa salah”, kata Joey tanpa memandang USB

“memang la, mana la kau pernah jumpa dia ke.. so,dah la.jaga kesihatan kau,tu lagi penting”,

“bukan setakat dia, mama dia, ayah dia..semua aku dah tengok. Dia senyum,dia menangis, dia mengamuk. Semua aku dah tengok! Dia sejuk,dia panas,dia basah. Semua aku dah lalui dengan dia! Kau tahu?”, kata Joey dalam hati.

Mata dibuka, namun kelibat USB sudah tidak kelihatan. Lalu Joey teruskan niatnya untuk tidur. Hatinya sesak. Sarat!

*** 

Tanpa diberitahu pada awalnya, USB telah menempah cruise untuk ronda di sekitar pulau. Joey hanya diberitahu beberapa jam sebelum menaiki cruise. Badanya terasa berat sekali, namum digagahkan juga. Beg kecil diambil dan diisi tuala kecil dan juga seluar pendek. Dia tidak tahu apa lagi yang perlu diisi, dicapai iPod di atas katil dan dimasukkan ke dalam beg. Beg kamera Nikon deletakkan berhampiran, setelah siap dia berjalan keluar dari bilik.

Kelihatan USB dan Iera sudah siap menunggu, lalu Joey membontoti mereka hingga ke pantai. Dilihat lautan terbentang luas, matanya kian silau. Langkah diatur mengikuti USB dan Iera. Dia mendongak melihat langit lalu dialihkan pandangan dengan melihat lautan terbentang di depan mata. Lalu dia menunduk melihat pepasir pantai, kepalanya terasa bagaikan dihentak dengan batu besar. Kaki pula bagaikan berjalan di awangan, matanya terpejam. Berat! Dia cuba untuk membuka matanya kembali, digagahkan kelopak mata. Kini dia melihat pepasir sangat dekat dengan matanya, mungkin jarak kurang dari seinci. Sangat dekat!


tapak kaki Inche Google

Tuesday, August 16, 2011

T.I.G.A P.U.L.U.H E.M.P.A.T


Dek kerana terlalu sibuk dengan urusan kerja, Joey sudah tiada masa untuk melawat ayah Alia. Tugas tersebut diserahkan kepada Razman dan dia memberitahu Razman bahawa merahsiakan dari pengetahuan USB. Sempat beberapa kali Joey pergi melihat ayah Alia, dan bertanyakan tentang graf kesihatan ayah Alia melalui Dr. Ieqa.

Harinya dihabiskan di lab, dia perlu mengkaji satu jenis bahan yang mampu menguatkan akar rambut. Oleh itu tidak hairanlah jika sehari mahu melihat langit pun dirasakan sukar. Terperuk di lab dan pulang ke rumah, jika ada masa lapang sekalipun ianya akan terisi dengan Misha.

Misha akan mengajaknya keluar makan atau berbincang soal kerja diluar waktu pejabat, itu tidak membebankan Joey kerana Misha sudah kerap kali ke rumahnya. USB tidak dilupakan, setiap hari akan ada masa yang Joey luangkan untuk menyemak email daripada USB dan juga adiknya. Jika email tidak berbalas, USB akan menelefon sahaja Joey.

Deringan telefon membingitkan telinga Joey yang sedang sibuk menulis lantas Joey bangun dan naik ke tingkat atas kerana jarak telefon di tingkat atas lagi dekat berbanding jarak telefon di tingkat bawah. Nampak sangat pemalas!

“Assalamualaikum”, ujar Joey memulakan bicara. “Waalaikummusalam, Joey. Baba ni”,

“ye baba, kat mana tu?”, tanya Joey

“baba kat Hong Kong lagi ni, ibu ada?”,

“ibu dalam bilik kot. Ada pesanan? Nanti Joey sampaikan”,

“esok kan birthday ibu, so baba nak tanya la ibu nak apa barang dari sini. Malam esok baba sampai la. So boleh celebrate sama-sama”,

Joey kaku sebentar lalu melihat kalendar di atas meja telefon, padahal dia sudak membulatkan dengan marker merah pada tarikh tersebut. Dia lupa!

“owh.. yelah. Baba beli je sutera, ibu kan “gila” sutera”, cadang Joey.

“ok jugak tu, nanti kirim salam kat ibu ye”, pinta baba

“baba, nak Joey tempah meja ke? Makan – makan?”, tanya Joey

“tak payah la, Joey masak ok? Ok la, baba ada meeting ni. Assalamualaikum”, ucap baba.

“Waalaikummusalam..”, lalu ganggang telefon diletakkan


***  

Seperti yang dirancang Joey pulang awal untuk memasak, kelihatan ibu sedang berehat di taman. Dia pergi mendapatkan ibu dan kucupan dihadiahkan.

“ibu,malam ni Joey masak ok. Boring la.. lama dah tak memasak”,

kan Joey letih, biar ibu jelah”,

“la takpe la..ibu rest jelah”, lalu Joey terus masuk ke bilik dan mandi. Selepas mandi dia menunggu azan Maghrib. Telefon di atas katil dicapai lalu Joey menelefon baba. Dia mahu bertanya menu apa untuk dimasak malam ini.

“western la Joey, baba tak makan nasi malam. Ibu pun kurang kan. So buatkan je steak ke, chicken chop ke. Kasi kaw sikit black pepper tu… tapi baba terasa nak makan macaroni bakar lah”, kata baba

“owh takpe la,kira buat macaroni bakar dengan chicken chop jelah. Senang la kerja Joey malam ni. Kek pun dah siap tempah”,

“kek ape?”, tanya baba. “entah la, Joey beli je kat Secret Recipe”,

“laa..baba lupa nak pesan. Kalau kek ibu suka kek keladi”,

“owh..Joey pun lupa dah. Takpelah, esok jelah Joey buat kek keladi untuk ibu. Ok la, Joey nak solat. Baba tu cepat sikit balik.. bye”, talian diputuskan dan Joey menunaikan solat Maghrib.

Seusai solat Joey naik ke tingkat atas kerana dapur berada di tingkat atas. Setiba di dapur Joey memulakan “projek”. Dimulakan dengan macaroni bakar kerana banyak bahan yang perlu digunakan. Sambil membuat macaroni Joey menyiapkan coleslaw salad dan memasukkan kentang di dalam deep fryer. Ayam yang sudah diperap kini sudahboleh digoreng. Macaroni yang telah siap dituang ke dalam bekas sudah selamat di dalam ketuhar. Sos untuk chicken chop sudah pun siap, Joey ibarat lipas kudung. Dia membuat kerja dengan cermat dan mengurangkan bunyi kerana dia tidak mahu menarik perhatian ibu.

Pinggan dan gelas diambil dan diletakkan diatas meja, Apple Ice Blended with Soda menunggu untuk dibuat. Joey melihat kelibat baba, dia masuk ke dapur.

“nah.. ayam panggang madu. Letak dalam pinggan, panas lagi ni”, kata baba, lalu Joey menurut. Baba ke dapur melihat apa yang perlu dibantu. Selepas 20 minit semuanya siap,.Cuma tinggal lilin sahaja belum dipasang.

Hidangan diangakat ke meja dan hadiah diletakkan di bahagian tepi meja. Joey menyuruh baba ke dapur kerana ibu tak tahu baba akan pulang pada hari ini. Joey memanggil ibu untuk naik makan. Sedang Joey sibuk membuat final touch-up ibu datang dari belakang.

“masya-Allah!”, Joey terkejut

Mana tidaknya, ibu datang dengan muka bertempek bedak sejuk!

“ibu… awat muka macam tu”,

“ala,nak makan je pun. Bukan babah ada..banyaknya masak..”,

Lalu baba datang dari dapur sambil memegang kek menghampiri ibu, spontan tangan ibu menyapu muka yang bertempek bedak sejuk.

“takpe, muka ibu berbedak pun masih cun”, sakat baba. Lalu Joey “snap” beberapa keping gambar. Itupun ibu setuju dengan paksa rela.

Setelah siap makan-makan, Joey dengan suka rela membersihkan semuanya sambil ditemani ibu.

“ibu, next week Joey ke Maldives ye. Jumpa USB. Mungkin lama kat sana, cuti dah lulus”, ujar Joey

“yelah..pandai-pandai la bawa diri. Menantu tu, jangan la lupa pulak”, ibu mengingatkan Joey.

Joey hanya mencebik sambil membasuh pinggan.


***  


Teruja saat melihat pantai Maldives, ikutkan masa tidak ada masa Joey ingin ke sini. Entah apa la sebab USB menyuruh Joey ke sini. Lalu Joey ke receptionist bertanyakan chalet yang diduduki USB. Setelah bertanya seorang lelaki menarik bagasi Joey dan menghantar Joey didepan pintu chalet USB.

Kedengaran suara USB sedang berbual dengan seorang perempuan dalam bahasa Melayu! Pelik, siapakah? Joey mengetuk pintu, dia bimbang jika tersalah bilik. Tidak lama kemudian pintu dibuka , kelihatan wajah USB yang ceria. Tersengih macam kerang busuk! USB menarik beg Joey dan Joey membontoti USB. Kelihatan seorang perempuan sedang menonton televisyen. Joey duduk di meja makan sambil membuat muka pelik. Tidak lama kemudian USB datang duduk dihadapannya.

“kau ada maid kat sini? Amoi siap! Ni la yang kau curang tu ye?”, bertalu-talu soalan dari mulut Joey.

“maid mana pulak kau ni.. tu Iera la”,

“Iera? Lain mukanya..”, lalu Joey memandang sekilas wajah perempuan tadi. Joey pelik kerana Iera yang dikenalinya peramah. Atau mungkin perempuan itu tidak perasan yang Joey telah sampai.

“abang.. nah laptop ni. Chat la”, kata perempuan tadi kepada USB.

“sayang chat la”, suruh USB. “nggak mau ahh”, balas perempuan tadi

Sejak bila Iera ni bertukar jadi minah Indon? Joey semakin pelik.

“Joey, kau nak chat dengan budak ni. Tapi aku cakap awal-awal la dia tak suka nama Helmy”, kata USB. Nama Joey dirasakan begitu panjang dan dalam namanya itu terselit nama Helmy.

“cehh, selamba badak budak ni tak suka nama aku”,

“bukan la,tapi nama kau tu macam bekas balak dia”, terang USB

“boleh jugak, aku pun takde kerja ni. Eh, aku lapar la”,

“kau chat dulu sambil Iera masak”, laptop diletakkan dihadapan Joey. Lalu Joey memulakan bicara.

Hampir 10 minit hidangan sudah mula dihidangkan diatas meja. Joey terasa malas untuk berhenti.

“ehh, kau ingat kan budak tu?”, tanya USB

“siapa?”,

“yang kau chat tu kan adik aku, Alia…”,

“masya-Allah… Alia…”

“aku perasan sesuatu la Joey…”,kata USB

“apa pulak dah..kacau lah”,

“kau ketawa..kau senyum..yang ikhlas! Dah lama aku tak tengok kau macam ni”,

Joey terdiam, dia mengiyakan. Dan dia bersyukur doanya untuk kenal dengan Alia termakbul.. Alia Zara.. 




Monday, August 15, 2011

T.I.G.A P.U.L.U.H T.I.G.A


Otaknya sarat memikirkan permintaan ibu yang tidak putus. Mahukan menantu secepat mungkin, mahu menimang cucu pun mahu cepat. Apa ibu fikir Joey tidak mahu kecapi nikmat dunia sebegitu? Joey bingung, jika isteri ada dijual di pasar seperti sayur sekarang juga Joey kesana.

“Joey,bila nak kawin ni.. ibu nak main-main dengan cucu la..”,

“ibu… nantilah. Bagi Joey kerja dulu, menantu ibu tak lari la”, jawab Joey ringkas

“tak boleh lupa Sara lagi ke?”, agak ibu

“ibu,tolong jangan mula. Betapa mahunya Joey kat Sara pun, dia akan hidup balik ke?”, lantas Joey bangun dari sofa dan naik ke bilik. Sampai sahaja ke bilik Joey mengambil rantai kepunyaan Sara. “lamanya u pergi kursus sayang.. kenapa cepat sangat due date tu”, kata Joey sambil memegang rantai tersebut. Rindunya membuak-buak, jika dahulu apabila fikirannya kusut Sara akan terus brain wash, sekarang Joey tidak terlalu rapat dengan mana-mana perempuan. Baginya apa perlu mencintai jika disulami dengan kesakitan.

“boringnya..nak kemana hari ni..hurm”, keluh Joey. “Alia…..”, spontan terkeluar dari bibir Joey. “tau-tau pulak dah mulut ni hah!”, lantas Joey bangun dari kerusi dan bersiap. Dengan mengenakan baju berkolar dan berseluar jeans Joey tampil bersahaja, kunci motor diatas meja solek dicapai dan dia menaiki anak tangga untuk keluar.

“nak kemana tu?”, tegur ibu dari tingkat bawah lalu Joey turun kembali mendapatkan ibu.

“nak jumpa kawan ibu, kejap je nanti Joey balik la”,

“dah gelap dah ni..hurm, pandu kereta elok-elok”, tangan ibu mengelus rambut Joey yang kelihatan kering

“tangan ibu basah la..”, kata Joey. “baru lepas ambik wudhuk, nak baca Quran. Pergilah, balik cepat”, lantas Joey tunduk untuk mencium tangan ibu,seraya itu ibu mencium ubun-ubun Joey.

Sebelum ke hospital Joey singgah di Mamak Spicy dimana rakan-rakannya selalu lepak hingga larut malam. Tekaan Joey betul kerana sememangnya rakan-rakan Joey ada disana.

“boh,pinje motor male ni buleh?, tanya Joey kepada kawannya yang pure Kelantanese.

“pahtu hok mung naik tu buke motor ko?”,

“apesal Joey, meh cerita kat aku”, kata seorang lagi rakannya

“aku nak tukar motor la..”, kata Joey . “pilih la nak yang mana, dengan kau ni tak berkira sangat lah kami ni”, jawab kawannya.

“skuter Comel tu ok dah”, sambil Joey menunjukkan kearah motor tersebut. “tu motor aku..alamak bapak cute kau naik skuter, kau nak tukar skuter aku dengan superbike kau? Berbaloi macam ni..ambik-ambik, kau nak pakai seminggu pun aku tak kisah”, balas rakannya. Lalu Joey menyerahkan kunci motornya kepada rakannya dan dia mengambil kunci motor skuter tersebut dan melangkah pergi.

“oii agak-agak la, mana ada orang naik skuter yang secomel tu dengan jaket kulit dan helmet Arai..ape la kau,bak sini jaket tu. Helmet tu kau pakai yang aku gantung kat cermin tu je”, bidas rakannya lalu Joey menghulurkan jaket dan helmet dan berlalu pergi. Kelihatan rakannya memandang pelik wajah Joey. “pelik ke aku?”, Joey bermonolog.

Setibanya di hospital Joey mencari Alia, tiada pula dia di luar wad. Kemana menghilang entahlah, masih awal jika Alia sudah pulang. Kerana waktu melawat sudah tamat,pintu ditutup. Joey terlihat rakannya dan dia menghampiri rakannya itu dan meminta izin untuk masuk ke dalam wad bersamanya. Kelihatan ayah Alia berseorangan, mana perginya mama Alia? Joey hairan..

“pesakit tu macam mana dah sekarang ni?”, tanya Joey kepada Dr. Ieqa yang merupakan rakan kepada Dr.Haiqal iaitu USB.

“uncle tu..tak boleh nak cakap ok, sebab dia tak ok,tapi ada peningkatan la”, dengan panjang lebar Dr.Ieqa menerangkan kepada Joey. Nasib baiklah ada serba sedikit medic term yang Joey faham.

Disebabkan Alia mahupun mamanya tiada Joey menghampiri ayah Alia, dilihatnya segenap inci wajah tersebut. Ayah yang penyayang, kulitnya agak kekuningan dan berkerut. Kelihatan tua dari usia, “macam mana la aku nanti aku tua nanti…”, detik hati Joey. Tangannya mengelus dahi ayah Alia,terasa dekat sekali. Cepat-cepat mengundur dan melangkah ke pintu, tangannya membuka pintu tersebut dan dia berjalan keluar. Sambil membetulkan kolar baju Joey malangkah dan berselisih dengan Alia, “Alia?”, Joey mamandang dan Alia meneruskan perjalanan.

“mai aih minah ni..ingat aku halimunan ke ape. Terus tak pandang..”, ngomel Joey

Kelihatan Alia seakan sudah mahu pulang ke rumah. Joey hanya berdiri beberapa meter dari Alia.

“dia nak balik sorang ke? Mama dia?”, tanya Joey dalam hati. Tiba-tiba Alia memandang kearah Joey, lalu Joey memalingkan wajahnya. Alia terus berjalan untuk pulang, dan Joey segera kearah motor untuk menemani Alia pulang, segera motor dihidupkan dan Joey mencari kelibat Alia kerana Joey meletakkan motornya di bahagian belakang.

“uiks! Depan dah dia..cepat sangat..”, segera Joey mengikuti Alia dari belakang. Semakin lama Alia semakin laju “oit cik adik,mau rempit ke?”, jerit Joey tetapi sudah tentu Alia tidak mendengar kata-kata Joey.

Sedang asyik “follow” , telefon Joey bergetar. Panggilan dari USB, lalu Joey menjawab dan menyelitkan telefon diantara kepala dan helmet.

“pe kes kau call malam ni..adoii, kacau line lah”,

“marah pulak..adik aku macam mana?”,tanya USB

kan aku dah kata aku malas nak ambik tahu,adik kau kan..kau la racun kau la penawar so kau la jaga”, balas Joey selamba

“kau kat mana ni? Angin kuat betul!”,

“atas motor la…nak jumpa kawan.dah ahh chow dulu..calling nanti la”, talian diputuskan. Kerana asyik menjawab pertanyaan USB,Joey tidak sedar bahawa dia menaikkan kelajuan manakala Alia hanya maintain. Hampir dia terlanggar motor Alia dari belakang, mungkin Alia perasan kerana selepas Joey memutuskan panggilan Alia menaikkan kelajuan.

“dia ni nak race dengan aku ke ape..”, kata Joey lagi. Dia sudah kesejukkan, terasa sejuk hingga ke tulang hitam!

Setelah beberapa minit Alia masuk ke lorong untuk ke rumahnya, lalu Joey memberhentikan motornya disitu. Mana mungkin mahu menghantar hingga ke laman rumah, itu bukan ciri-ciri pengintip yang bagus. Setelah yakin Alia sudah selamat tiba, Joey pun segera balik ke rumah. Dia sudah mula membeku, nasib baik rumahnya tidak jauh dari situ.


*** 


“Misha..bukak pintu ni..”, ketukkan bertalu-talu oleh Joey ketika sampai di hadapan bilik Misha.

Awal pagi ibunya mendapat panggilan dari kakak Misha mengatakan Misha seakan mogok, tidak mahu makan. Apa sebabnya mereka pun tidak tahu.

“Misha, kau nak aku pecahkan pintu ni ke? Sakit la tangan ni duk ketuk je”,

Tidak lama kemudian Misha membuka pintu, kakak Misha segera memberikan dulang berisi bubur nasi dan segelas air kosong. Joey masuk ke dalam bilik Misha, lantas Misha menolak pintu untuk ditutup. Dia seakan tidak mahu orang lain masuk ke dalam biliknya.

“kau ni kenapa pulak? Meroyan?”, tanya Joey dengan melihat Misha yang berserabai, mata bengkak. Bilknya berselerak. Namun Misha diam membatu, dia hanya duduk diatas katil. Joey menghampiri, lalu bubur nasi disuakan ke mulut Misha dengan menggunakan sudu. Misha menggelengkan kepala, Joey merenung tajam lalu Misha membuka mulutnya. Joey hanya diam sambil menyuapkan bubur ke mulut Misha, setelah makan Joey menyuakan pula air ke bibir Misha, lalu Misha meneguk air tersebut.

“kenyang?”, tanya Joey. Misha menganggukkan kepala,tidak lama kemudian Misha menangis.

“la…gila rupanya kawan aku ni..sabar jelah aku”, kata Joey sambil mengutip majalah yang berselerak di lantai. Penyapu ditepi almari diambil lalu dia menyapu kaca yang bertaburan akibat daripada gelas yang pecah.

“kalau la orang tau kau ni seorang pengurus yang gila, apa yang kau akan buat?”,tanya Joey

“aku bunuh kau la!”, jawab Misha keras. “ape pasal pulak?”,

“sebab kau yang akan cakap kat orang..”, balas Misha. “jadi betul la kau gila ye?”, teka Joey

“balak aku mintak putus la...dia ada betina lain”, jawab Misha sambil menyapu air mata

“la… aku ni berkejar datang kat sini rupanya hal tu je? Aku ingat saham jatuh ke, kau kena pecat ke, kau nak batalkan kontrak ke..rupanya hal kecik ni je”,

“hal kecik kau kata? Hal kecik?! Dah setahun lebih kami sama-sama sampai dia naik pangkat dia lupa aku. Hal kecik?”, balas Misha keras.

“Misha.. kalau kau rasa tu la perkara paling teruk dalam hidup,ada lagi orang lain yang rasa benda lagi teruk dari kau rasa. Kalau kau rasa setahun tu cukup untuk kau kenal hati budi, cukup untuk kukuhkan ikatan hingga ke jinjang pelamin, takkan la ada yang dah 10 tahun bercinta pun last-last kawin dengan orang lain jugak. Ada sebab kenapa kau terputus dengan dia, dia senang-senang dapat cari orang lain masa dalam ikatan dengan kau. So mungkin dia boleh buat macam tu dekat pasangan dia sekarang ni”,

“tapi aku sayang dia ....”,

“sayang tak menjanjikan seseorang tu bahagia. Dah la Misha, bangunla dari mimpi dunia kau tu, banyak benda lagi kau kena buat..”, Joey memandang Misha.

Ketukkan pintu dari Danny,lalu Joey membukakan pintu. Danny meluru masuk mendapatkan Misha.

“maksu nangis? Tak cantik dah...”,kata Danny petah. Misha hanya tersenyum, lalu dia bangun dan mengambil tuala untuk mandi. Joey keluar dari bilik dan meminta diri untuk balik ke rumah.

Setiba dirumah dia segera ke tepi kolam renang, terasa hangat badannya lantas baju dibuka dan dia terjun ke kolam renang. Berenang sambil merehatkan minda, kelihatan ibu datang dengan  jus honeydew. Macam tau sahaja Joey sedang dahaga

“Joey..ada mesej ni ha”, kata ibu. “bukak la baca..”, balas Joey

“Misha..dia kata terima kasih”,

“owh...ok. kawan Joey tu..”, beritahu Joey. “menantu ke?”, agak ibu. Joey hanya membiarkan dan menyelam ke dasar kolam. Tenang dan dia duduk didasar.. Selamat…


*** 

Kerja di pejabat semuanya sudah siap, Alia sudah pun dijenguk. Terasa bosan menyelubungi Joey.

“Husna..takde keje ke untuk saya?”, tanya Joey kepada Husna melalui telefon

“aik! Pelik la..rajin je sehari dua ni. Takde.. Bos pun takda kalau saya nak mintak kerja untuk Joey”, kata Husna lalu Joey hanya mengeluh dan punat merah tidak lagi ditekan .

“bos takde..aku takde kerja..maksudnya boleh chow la..”, lalu Joey bangun dan keluar dari biliknya. “Husna, ada kecemasan kejap”, lalu dia pun berllau ke lif

“kecemasan la sangat…”, detik hatinya..

Joey memandu ke sebuah café berhadapan dengan sebuah institusi pengajian tinggi di Kota Bharu. Dia membuka laptop dan menghubungi USB.

“hantar kat aku gambar Syaz… cepat sikit”, kata Joey. Dalam 5 minit Joey mendapat sekeping gambar yang dikatakan Syaz. Dia meneliti beberapa minit dan menekan delete.

Dia melihat beberapa orang gadis keluar dari pintu IPT tersebut, dilihat satu persatu. Matanya merakam satu imej yang agak iras dengan gambar tadi, gadis berkenaan berjalan dalam kumpulan ke satu tempat. Mungkin untuk lunch. Lalu Joey menatap kembali skrin laptop, report harus dihantar kepada adiknya.

Diceritakan satu persatu watak yang ada dalam hidupnya sekarang cuma Joey tidak menyebut nama. Hanya nickname sahaja yang diletakkan. Sambil menunggu email dibalas, Joey menikmati lemon tea panas dan nasi goreng kampong.

“eyh,aku mintak nasi goreng belacan ke..asal rasa cam belacan..hurm layan jelah”, ngomel Joey. Dia tidak memilih dalam makanan, apa yang dihadapannya yang itulah dia akan makan. Tetapi mengikut kesesuaian keadaan juga.

Tiba-tiba adiknya menegurnya di Yahoo! Messenger, Joey tersenyum lalu hanya melayan adiknya itu.

“banyak betul manusia baru muncul..”, kata adiknya

“tu la..anugerah tu. Study macam mana?”, tanya Joey

“ehh apa dah sorang tu.. Si Tabah? Mai sini ahh..nak kenal”, pinta adiknya

“hello.. abang kamu belum “kiok” lagi sudah mau ambik ka? Rejected la tu punya request”, balas Joey

“webcam la..lama tak tengok muka..”, lalu adiknya mengaktifkan webcam dan invite Joey. Joey hanya menurut.

“hemsem la… bangga gila, untungla kan..”, kata adik Joey

“kurusnya..tak cukup makan ke?”, tanya Joey.

“ek eleh… orang puji dia kutuk lak.. merajuk karang”, ugut adiknya

“muka jambu je,patut la suka merajuk.. aww~”, kata Joey sambil mengangkat kening

Tidak lama selepas dia mengusik adiknya,adiknya terus memberhentikan webcam dan membalas “marajuk..bye!”,

Joey ketawa kecil, ragam adiknya tidak pernah berubah. Kena tunggu kawin barangkali baru berubah. Joey tidak memujuk, hanya membiarkan kerana dia tahu rajuk adiknya tidak lama.

Selepas membayar harga makanan, Joey melangkah ke kereta dan pulang ke rumah. Dia hanya memikirkan hari esok, apa yang akan ditempuhinya dan apa yang bakal terjadi dengan izin-Nya.




"merajuk? jangan lama-lama ye...", kata Abg Google.

Sunday, August 14, 2011

T.I.G.A P.U.L.U.H D.U.A


Mungkin kerana tidur awal semalam menyebabkan Joey tersedar awal pagi pada hari ini , ringan sahaja tubuhnya bangun dan ke bilik mandi untuk mandi dan selepas mandi,dia mengerjakan solat hajat dan menunggu azan Subuh. Sementara menunggu azan Subuh Joey mengambil peluang untuk membaca buku yang baru dibelinya bertajuk “Himpunan Kisah-Kisah Malaikat” hasil karya DR. Mardiyah Syamsuddin. Teruja dan kagun dengan kuasa Allah S.W.T yang mampu mencipta kejadian sebegitu rupa.

Fokus Joey terganggu apabila Joey terdengar bunyi loceng rumah. Lantas Joey bangun dan menyarungkan selipar untuk naik ke tingkat atas rumah.

“takkan la babah baru balik? Siapa pulak awal-awal pagi ni”, kata Joey kepada dirinya. Lantas selak pintu ditarik dan tombol pintu dipulas , seraya pintu dibuka Joey melihat seorang lelaki berbadan tegap dihadapannya dan berwajah seakan berbangsa Cina. “ya encik, ada ape?”, Joey bertanya kepada lelaki tersebut. Joey terasa ada sesuatu mencucuk, sakit! Dipandangnya ke bawah, darah bercucuran ke lantai akibat daripada pisau yang dirodok tepat ke perutnya. Dia cuba memegang pisau tersebut tetapi tangan lelaki tersebut menghalangnya, pisau dirodok lagi! Selang beberapa saat, Joey terjelepuk jatuh ke lantai.

Joey sedaya upaya cuba untuk membuka matanya yang kian berat, “sakitnya…apa ni”,tangannya meraba ke tempat tersebut lalu ditariknya seuatu yang tertusuk dengan keras! “laa…kunci kereta… aik,atas katil lagi. Ooo mimpi la tadi”, Joey tersenyum. Kelakar sungguh apabila syaitan menjadi penerbit. Jam di tepi katil dicapai, waktu tepat menunjukkan pukul 6.30 pagi. Lantas dia bangun untuk mandi kerana selepas ini dia harus menghadiri mesyuarat dengan client iaitu Misha.

Tepat jam 8.00 pagi Joey sudah terpacak di tempat thumb print, selepas thumb print Joey masuk kedalam biliknya untuk mengambil beberapa dokumen yang telah disiapkan oleh Husna.

“Husna, lepas saya meeting ni saya nak semua result bahan ujikaji. Semua la ,report ke ape ke”,

“rajinnye Joey..”, sakat Husna. “saya pun malas nak kerja saya berlambak Husna. Lagipun dah lama saya tak masuk lab, lama dah tak jumpa cecair-cecair ni. Kalau report ujikaji salah lebih dari tiga kali, ada chance la saya nak masuk buat experiment sendiri”, jelas Joey panjang lebar.

“Joey,kita dah boleh mula sekarang ni. Misha dan kawan dia pun dah sampai”, kata Zaki yang merupakan rakan sekerja Joey. Lalu Joey melangkah masuk ke dalam bilik mesyuarat.

Mesyuarat kali ini lebih kepada presentation oleh Zaki dan juga tandatangan dokumen persetujuan oleh syarikat Misha dengan syarikat Joey. Mesyuarat berlangsung selama sejam , getaran dari poket seluar mengganggu Joey. Lantas tangannya menyeluk saku dan terdapat satu pesanan ringkas dari USB. Seperti biasa bercerita tentang seorang gadis yang ditemui di Maldives dan juga bertanyakan perihal adiknya Alia. Jemari Joey pantas menekan setiap punat keypad untuk membalas mesej tersebut.

“awek mana pulak la ni USB, curang tol kau. Jaga sikit batas tu, Iera belum “kiok” lagi yep! Alia? Aku malas dah sebab kau x bagi aku usha.. kena la ada give and take.. aku give service, kau take advantage je? Banyak la hensem..~”, lantas mesej tersebut dihantar. Joey tersenyum dan segera matanya beralih kepada Misha yang sedang berborak dengan majikannya. Selang beberapa minit mesej Joey dibalas, cepat-cepat Joey menekan untuk membaca mesej tersebut.

“give and take waklu, ni pertolongan jelah. Dia bukan galang ganti kalau kau rasa dia macam Sara. Dia bukan, dia masih lagi muda dan dia perlukan jalan untuk dia lalu sebab jalan dia masih lagi ada semak”,

“demm kau! Bila pulak aku nak dia ganti Sara? Sekurangnya aku ada keinginan nak berkawan, usia tu nombor je. Kalau jalan dia ada semak, aku boleh jadi sabit la. Cantas-cantas”, balas Joey

“dia tak perlu sabit dah,dia perlukan racun terus”,

“dah tu?sape lak nak jadi racunnya?”,

“racun tu aku la,abang dia..haha..aku lead,kau tolong”, balas USB

“abang la sangat.. dah lah,malas aku layan. Adik kau,kau jaga sendiri. Bye!”, telefon dimasukkan ke dalam poket kembali.

Kelihatan Misha sudah habis berborak, Misha memandang Joey lalu Joey membuat sign “lunch hour”. Misha hanya menganggukkan kepala. Setelah siap semuanya Joey dan Misha ke kereta untuk keluar lunch bersama.

“Joey, kenapa kau jarang nak gelak,senyum macam dulu ek?”, tanya Misha.

“la..aku senyum je ni..”, lalu Joey tersengih macam kerang busuk

“tapi that’s not the real u..”, jawab Misha bersahaja.

Setelah siap makan Joey menghantar Misha balik ke rumah, kelihatan anak saudara Misha sedang bermain di laman rumah. Joey tertarik, lalu dia pergi kearah kanak-kanak tersebut yang sedang bermain diatas trampoline.

“hye… bestnye lompat-lompat”, tegur Joey kepada kanak-kanak berusia awal 4 tahun. “nama ape?”, tanya Joey lagi.

“Danny.. uncle?”,

“bijak budak ni..”, getus hati Joey. “Joey.. mak mana?”,

“dalam..dengan maksu kot”,maksu merupaka nama panggilan untuk Misha. “Joey..masuk minum”, lalu Joey segera masuk kedalam bersama Danny.

Kelihatan ibu Misha sedang duduk diatas kerusi roda, sejak beberapa tahun lalu dia seakan tidak mampu berdiri lama. Oleh itu Misha membelikannya kerusi roda, ayah Misha pula sudah meninggal ketika Misha darjah 5.

“minum Joey, Su tuangkan la air tu”, pinta ibu Misha kepada Misha

“ehh takpe..saya tuangkan sendiri. Tak payah protokol sangat, lagipun dah lama kenal Misha ni”,

“dah kawin ke?”, tanua ibu Misha.

“belum makcik, tak sempat..”, Joey tersenyum kecil. Setelah siap Joey meminta diri untuk pulang kerana ada hal yang ingin diselesaikan.

“Danny..come..”, ajak Joey ke kereta. Pintu belakang dibuka dan box ditempat duduk belakang diselongkar. “nah..”, Joey menghulurkan beberapa bar Cadboury dan M&M kepada Danny. Joey memang mempunyai stok coklat kerana dia mudah mengantuk apabila memandu berseorangan.

“yeay…thanks uncle..”, Danny berlari masuk ke rumah. Misha menghantar Joey sehingga ke kereta.

“Joey..thanks J”, kata Misha.

“no sweat lah..ok aku chow dulu. Assalamualaikum”, pintu ditutup rapat,enjin dihidupkan dan kereta Joey meluncur laju meninggalkan Misha.

“nak kemana aku ni?”, tanya Joey dalam hatinya

“hospital..Alia…”, kata hati Joey. Pandai pula hati Joey berkata-kata. Sampai sahaja di hospital hari sudah malam kerana Joey singgah menunaikan solat di masjid dahulu. Kelihatan Alia sedang menangis diluar wad, hati Joey sayu..

“shhh…jangan nangis. Everything will be ok Alia..shhh”, mahu sahaja dia memeluk tubuh kecil itu tapi batas perlu dijaga. Dia memerhati Alia dari jauh,semestinya Alia sedih melihat orang yang disayangi sedang sakit..

“Alia...aku pun pernah rasa saat sebegitu..sabarlah..”, kata Joey dalam hati.