Monday, June 13, 2011

L.A.P.A.N B.E.L.A.S


“temankan ibu aku hujung minggu depan, aku kursus kat Sarawak”, kata Joey kepada Sara ketika Sara sedang menyiapkan minuman di dapur.

“hujung minggu tak boleh la,sy balik kampung”,

“erm,takpelah”, lalu dia mengambil segelas minuman dan berlalu ke ruang tamu.

Joey bosan dengan ketiadaan USB, baru dua hari lepas Joey menghantar USB ke Jordan untuk melawat tunangnya. Setelah dua minggu disana, barulah USB akan pulang ke Malaysia dan bersedia untuk berangkat ke Amerika.

“ibu, minggu depan babah takde kan? Joey ke Sarawak, so ibu macam mana? Nak ikut Joey tak?”,

“Sara tidur sini la temankan ibu”,

“minggu depan Sara balik kampung la ibu”, kata Sara sambil menatang dulang

“kampung Sara kat mana?”,

“Penang”,

“anak mami,tapi muka tak macam anak mami pun”,

“macam ni la ibu kalau dah kacuk macam-macam”,

Lalu ibu mengambil telefon dan menelefon rakannya, “assalamualaikum, bla3 …. Hujung minggu ni free? Anak I takde, so datang rumah I la”, entah dengan siapa ibu bercakap. Joey hanya mendengar sahaja. “kalau macam tu I nak join jugak lah, ok see you”, lalu ibu meletakkan telefon.

“siapa ibu?”, tanya Joey yang kelihatan kehairanan

“kawan ibu, kebetulan la dia ada trip ke Penang so ibu nak join la”,

“balik dengan Sara terus la ibu”, ujar Sara yang asyik menonton televisyen.

“takpelah, trip ibu ni jauh dengan tempat tinggal Sara kot”, kata ibu.

Joey merasa lega dengan penolakkan ibu, dia tidak mahu Sara dan ibu terlalu rapat.

***

Ibu menghantar Joey ke lapangan terbang diiringi Leo yang merupakan pembantu ibu di butik. Izzah sudah tidak bekerja disana selepas bertunang dengan Haziq, malahan Haziq menyuruh Izzah menumpukan sepenuh perhatian kepada Akif yang kini sedang membesar.

“ sampai nanti call ibu ye, kalau sempat lawat la atuk dengan nenek”,

“iya...ni dah kali ke berapa ibu pesan. Joey tak lupa la ibu”, senyuman dihadiahkan buat ibu tersayang. Segera Joey menarik bagasi kerana penerbangan akan berlepas kurang dari 15 minit. Ibu pergi setelah kelibat anak kesayangannya hilang.

Sepanjang penerbangan, Joey merasakan kurang selesa. Ada sahaja perbuatannya tidak kena, “not my day”, terucap dibibirnya yang kian kering kerana air-cond. Dicapainya beg silang untuk mengambil lip balm yang dibeli di farmasi bagi mengelakkan bibirnya pecah. Tidak sanggup rasanya menghadiri kursus dengan bibir yang kering dan sakit. Perbuatannya tadi dilihat oleh seorang pramugari , lalu Joey cepat-cepat menyimpan lip balm ke dalam beg. Senyuman dari pramugari tadi tidak dibalas, dia melemparkan pandangannya melihat kepulan awan yang gebu. Segebu… kucing parsi di rumah.

“encik.. nak minum atau makan apa-apa?”,

“bagi saya teh dan.. erm pie ayam”,

“sebentar..”, pramugari tadi mengambil menu yang diminta dan diletakkan di atas dulang. Lalu diberikan kepada Joey , bersama makanan tersebut terdapat sekuntum bunga mawar dan beg kecil. Joey membuka beg tersebut, kelihatan lip balm dan penutup mata. Joey meletakkan kembali beg tersebut, lantas matanya terpandang sekeping kertas berwarna merah hati, “guna la kemudahan yang disediakan, minta je apa-apa nanti saya sediakan”. Joey melihat pramugari tadi, tersipu-sipu malu. Joey mengangguk tanda terima kasih, teh dihirup untuk menenangkan minda.

Setelah beberapa ketika, Joey sampai ke Sarawak. Joey turun dari pesawat lambat kerana tidak mahu bersesak-sesak. Dia menarik bagasi dan membetulkan jaket , penampilan harus diutamakan apabila berkaitan soal kerja.

“bro..”, panggil seorang pilot kepada Joey

“saya? Ada ape?”,

“ada orang kasi”, lalu pilot tersebut memberikan kad nama bersertakan nombor telefon. Joey dapat mengagak  siapa.

“terima kasih”, kata Joey lalu berlalu pergi.

Setelah check in di sebuah hotel, Joey merehatkan diri dengan berendam di kolam mandi yang tersedia. Bauan aroma terapi memang melegakan sakit kepalanya. Setelah siap, dicapai tuala untuk mengelap badannya. Dia beralih ke cermin besar , dipandang wajah dan badannya, “bila la nak naik lagi two pack ni”, kata Joey sambil tersenyum.

Joey menyarungkan baju santai dan berseluar jeans untuk turun makan, dari tadi dia menahan lapar. Segera dia ke lif untuk turun , dihayati pandangan dari luar jendela kaca. Sungguh cantik!

“ketemu lagi.. makan?”, suara pramugari tadi

“duk sini jugak? Makan,lapar lah”,

“yup, ni kan hotel yang dikira ok la kan kat sini. Saya disini dalam 3 atau 4 hari lagi la”,

“so kita balik penerbangan sama lagi la ni”, kata Joey

Sampai di restoren, Joey menempah makanan. Pramugari tadi entah kemana, Joey tidak menghiraukannya.

“oleh duduk sini jugak?”, Joey tersentak dengan suara itu

“duduk la”,

“saya Mya”,

“hah? Mayat?”,kata Joey

“M.Y.A = Mia …awak?”,

“Joey”,

“buat apa kat sini? Kerja? Holiday?”,

“emm kerja,ada kursus kat sini”, serentak hidangan yang dipesan sampai. Lalu Joey bersedia untuk menikmati hidangannya sambil melayan pertanyaan Mya yang juga sedang makan.

“dapat kan nombor saya tadi, jangan lupa contact ye. Awak bilik nombor?”,

“bilik saya.. awak?”,

“3056”,

“dekat dah tu.. saya pun 30.. bla2”,

“bla2??”, Mya kelihatan pelik

“ehh best la makanan kat sini”, Joey mengubah topik. Sepanjang Joey makan, Mya asyik memerhatinya.

Seusai makan, Joey mengambil angina di tepi kolam ditemani oleh Mya. Selagi Mya tidak menyusahkan dan menyerabutkan Joey, Mya akan dilayan elok.

“Joey, bila sampai?”,

“hey Chard, petang tadi. Esok pagi entah la sedar ke tidak ni, letih lagi rasa”,

“takpe,petang. Pukul 3 kan start. Amboi siap bawa buah hati lagi”, lalu mulutnya dijuihkan kearah Mya

“ish kau ni,tu pramugari la. Penerbangan sama tadi”,

“ada peneman tidur la kau. Kau jugak yang best”,

“ehh Chard, aku chow dulu ada hal”, Joey malas melayan Chard yang seakan mahu “mengusik”. Joey segera ke bilik meninggalkan Mya bersama Chard. Setelah sampai ke bilik, Joey membuka sliding door dan melihat Mya berlalu meninggalkan Chard.

Bosan menguasai diri, lalu telefon dicapai dan Joey mencari kad Mya. Mya Alisya Azman, nama yang cantik secantik tuan punya badan. Jarinya ligat menaip mesej untuk Mya , “sorry tinggalkan awak kat sana tadi.nyte”, tiada sebarang respon. Setelah selesai solat Isya’ Joey membaringkan diri. Matanya mungkin terlelap bila-bila masa. Deringan telefon mengejutkan Joey , lalu Joey menjawab pangggilan tersebut. Mya menelefonnya kerana sunyi, dia hanya melayan. Suara manja Mya membuatkan mata Joey makin layu,  Joey tidak sedar pada waktu bila dia telah tidur dengan lena sekali.


gambar hiasan

No comments: